Sunday, July 31, 2011

Grammar Quiz: Conditional Sentences

Conditional Sentence
  1. If she had come to the meeting yesterday afternoon, she ... involved in decision making.
    1. were
    2. would be
    3. had been
    4. would have been
    5. was.
  1. The truth implied by the sentence in problem no. 1 is ....
    1. She isn't coming to the meeting.
    2. She came to the meeting.
    3. She didn't come to the meeting.
    4. She had come to the meeting.
    5. She comes to the meeting.
  2. If you had invited her to your party, I ... with her.
    1. had come
    2. would come
    3. would have come
    4. will come
    5. came
  3. The truth implied by the sentence in problem no. 3 is ....
    1. She came to the party to your party.
    2. You invited her to your party.
    3. You didn't invite her to your party.
    4. You had invited her to your party.
    5. You don't invite her to your party.
  4. There would be a risk of accident if you ... that cable on the floor.
    1. would leave
    2. left
    3. were left
    4. would have left
    5. leave
  5. Annie ... you if she had had your phone number.
    1. had called
    2. would call
    3. calls
    4. would have called
    5. will call
  6. The truth implied by the sentence in problem no. 6 is ....
    1. Annie doesn’t have your phone number.
    2. Annie had your phone number.
    3. Annie wouldn’t have your phone number.
    4. Annie didn’t have your phone number.
    5. Annie called you.
  7. We would have met Mr. Woodhead, the famous speaker, if we ... earlier to the hall.
    1. would come
    2. will come
    3. came
    4. had come
    5. come
  8. The truth implied by the sentence in problem no. 8 is ....
    1. We would come earlier so we could meet Mr. Woodhead.
    2. We came earlier, so we met Mr. Woodhead.
    3. We didn't come earlier but we met Mr. Woodhead.
    4. We didn't came earlier, so we didn't met Mr. Woodhead.
    5. We met Mr. Woodhead although we didn't come earlier.
  9. If it rains this afternoon, I ... at home.
    1. will stay
    2. would stay
    3. would have stayed
    4. had stayed
    5. am staying
  10. If our team ... for the match more intensively, we would have won it.
    1. prepare
    2. had prepared
    3. have prepared
    4. prepared
    5. would have prepared
  11. The sentence in problem no. 11 implies that ....
    1. We didn’t prepare intensively but we won the match.
    2. We had prepared intensively and, therefore, we won the match
    3. We prepared intensively, but we lost the match.
    4. We prepared intensively in order to win the match.
    5. We didn’t prepare intensively and lost the match.
  12. If the EXIT doors ... locked, those people would have escaped easily from the burning hall.
    1. had not been
    2. would not be
    3. have not been
    4. were not
    5. wouldn't have been
  13. The sentence in problem no. 13 implies that ....
    1. The people could not escape easily because the EXIT doors were locked.
    2. The people could not escape easily although the EXIT doors were not locked.
    3. The people cannot escape easily because the EXIT doors are locked.
    4. The people cannot escape easily because the EXIT doors aren't locked.
    5. The people could escape easily because the EXIT doors weren't locked.
  14. Had she known about the story, she ... us about it.
    1. told
    2. has told
    3. would tell
    4. would have told
    5. had told
  15. The truth implied by the sentence in no. 15 is ....
    1. She knew about the story so she told us about it.
    2. She told us the story because she knew about it.
    3. She didn't tell us the story because she didn't know about it.
    4. She told us the story although she didn't know much about it.
    5. She didn't tell us the story although she knew about it.
  16. If the delivery is late, we ... the shipping.
    1. are paying
    2. paid
    3. would have paid
    4. would pay
    5. will pay
  17. If this school had a complete multi-media laboratory, learning ... more enjoyable.
    1. was
    2. will be
    3. would be
    4. were
    5. would have been
  18. The sentence in no. 18 tells us that ....
    1. The school had a complete multi-media laboratory.
    2. The school will have a complete multi-media laboratory.
    3. The school doesn't have a complete multi-media laboratory.
    4. The school has a complete multi-media laboratory.
    5. The school didn't have a complete multi-media laboratory.
  19. Things could have been different if we ... the tires before leaving.
    1. didn't check
    2. checked
    3. had not checked
    4. would have checked
    5. wouldn't check
  20. Choose the best conditional sentence for: "He didn’t take care of his health, so he fell sick"
    1. If he took care of his health, he wouldn't be sick.
    2. If he had taken care of his health, he wouldn't have been sick.
    3. If he didn’t take care of his health, he would be sick.
    4. If he takes care of his health, he won't be sick.
    5. If he doesn't take care of his health, he will be sick.
  21. Choose the best conditional sentence for: "Medical expense is not cheap. Poor people can’t afford it."
    1. If medical expense hadn't been cheap, poor people wouldn't have been able to afford it.
    2. If medical expense were cheap, poor people would be able to afford it.
    3. If medical expense is cheap, poor people will be able to afford it.
    4. If medical expense weren't cheap, poor people wouldn't be able to afford it.
    5. If medical expense had been cheap, poor people would have been able to afford it.
  22. Choose the best conditional sentence for: "The device is broken now because you didn’t use it properly last night." (mixed conditional)
    1. The device won't be broken now if you had used it properly last night.
    2. The device wouldn't be broken now if you had used it properly last night.
    3. The device wouldn't be broken now if you used it properly last night.
    4. The device will be broken now if you didn’t use it properly last night.
    5. The device would be broken now if you hadn't used it properly last night.
  23. Choose the best conditional sentence for: "I didn’t read the instructions carefully, so I made a lot of mistakes"
    1. If I didn’t read the instructions carefully, I would have made a lot of mistakes
    2. If I read the instructions carefully, I wouldn't make a lot of mistakes.
    3. Had I read the instructions carefully, I wouldn't have made a lot of mistakes.
    4. If I didn’t read the instructions carefully, I would make a lot of mistakes
    5. Had I not read the instructions carefully, I would have made a lot of mistakes
  24. Choose the best conditional sentence for: "She doesn’t live here, so she doesn’t know this area very well"
    1. If she hadn’t lived here, she wouldn’t have known this area very well
    2. If she lives here, she will know this area very well
    3. If she lived here, she would know this area very well.
    4. If she didn’t live here, she wouldn’t know this area very well
    5. If she had lived here, she would have known this area very well
Untuk belajar tentang conditional sentences, klik di sini.
Picture source: http://www.corollarytheorems.com/Grammar/gm_images/gm_arch2_q14_1.png


Interactive Test Download Link: DOWNLOAD THIS QUIZ

Wednesday, July 27, 2011

Dzikir Pagi Dalam Hadits Shahih

zikir di masjid waktu subuhDari Anas bin Malik: Rasulullah bersabda, "Aku duduk bersama orang-orang yang berdzikir kepada Allah dari mulai shalat shubuh sampai terbit matahari lebih aku sukai daripada memerdekakan empat orang budak dari anak Isma'il. Dan aku duduk bersama orang-orang yang berdzikir kepada Allah dari mulai shalat ashar sampai terbenam matahari lebih aku sukai daripada memerdekakan empat orang budak." (H.R. Abu Dawud no. 3667)

Alangkah mulianya lisan yang menyebut asma Allah, hati yang mengingat Allah, dan jemari yang menghitung bilangan zikir kepada Allah, sebelum kita tenggelam dalam hiruk-pikuk rutinitas duniawi dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam Al-Quran, Allah telah memerintahkan kita untuk banyak berdzikir kepadaNya terutama ketika pagi dan petang.
Hai orang-orang yang beriman, berdzikirlah kepada Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang. (Al-Ahzab:41-42)

Lalu, bagaimana zikir yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW di pagi hari setelah shalat shubuh hingga terbit matahari? Setelah selesai berzikir sehabis shalat subuh, lanjutkanlah dengan:
  1. Ayatul Kursiy (QS Al-Baqarah:255) 1x, QS. Al-Ikhlash 3x, Al-Falaq 3x, An-Naas 3x.
  2. Ashbahnaa wa ‘asbahaal mulku lillaahi, walhamdulillaahi, laa ilaaha illallaahu wahdahu laa syariikalahu, lahul mulku walahul hamdu, wahuwa ‘alaa kulli syay’iin qadiir. Rabbi, ‘as’aluka khayra maa fii haadzal yaumi, wa khayra maa ba’dahu, wa ‘a’uudzubika min syarri maa fii haadzal yaumi, wa syarri maa ba’dahu. Rabbi, a’uudzubika minal kasali, wa suu’il kibari, Rabbi, a’uudzubika min adzaabin fiil naar, wa adzaabin fiil qabri. 1x ~ (Kami telah memasuki waktu pagi dan kerajaan hanya milik Allah, segala puji hanya milik Allah. Tidak ada Ilah (yang berhak diibadahi) kecuali Allah, tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan dan bagiNya pujian. Dialah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu. Wahai Rabb, aku mohon kepadamu kebaikan di hari ini dan kebaikan sesudahnya. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan hari ini dan kejahatan sesudahnya. Wahai Rabb, aku berlindung kepadaMu dari kemalasan dan kejelekan di hari tua. Wahai Rabb, aku berlindung kepadaMu dari siksa di neraka dan siksa di kubur.)
  3. Allaahumma bika ‘ashbahnaa, wa bika ‘amsaynaa, wa bika nahyaa, wa bika namuutu, wa ‘ilaikal nutsuuru. 1x ~ (Ya Allah, dengan rahmat dan pertolonganMu kami memasuki waktu pagi, dan dengan rahmat dan pertolonganMu kami memasuki waktu sore. Dengan rahmat dan kehendakMu kami hidup dan dengan rahmat dan kehendakMu kami mati. Dan kepadaMu kami dibangkitkan.)
  4. Allaahumma anta rabbi, la ilaaha illa anta khalaqtani, wa anna 'abduka wa ana 'ala 'ahdika, wa wa'dika mastatho'tu, a'uudzubika min syarri ma shona'tu abu-u laka bi ni'matika 'alayya, wa abuu-u bi dhzanbii faghfirli, fa-innahu layaghfiru dzunuuba illa anta.1x ~ (Ya Allah, Engkaulah Tuhanku. Tiada Tuhan selain Engkau Yang telah menciptakan diriku. Aku adalah hamba-Mu. Aku selalu berada di atas janji-Mu selama aku mampu. Aku berlindung pada-Mu dari kejahatan yang telah kuperbuat. Aku mengakui nikmat-Mu yang Engkau berikan padaku, dan aku mengakui dosa-dosaku. Karena itu, ampunilah aku, karena tidak akan ada yang mengampuni dosa-dosaku selain Engkau.)
  5. Allaahumma ‘afinii fii badanii, allaahumma ‘afinii fii sam’ii, allaahumma afinii fii basharii, laa ilaaha ilaa anta, allaahumma ‘innii ‘a’uudzubika minal kufri wal fakri, wa a’uudzubika min adzaabil qabri, laa ilaaha illaa anta. 3x ~ (Ya Allah, selamatkanlah tubuhku (dari penyakit dan yang tidak aku inginkan). Ya Allah, selamatkanlah pendengaranku (dari penyakit dan maksiat atau dari apa yang tidak aku inginkan). Ya Allah, selamatkanlah penglihatanku, tidak ada illah selain Engkau. Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari kekufuran dan kefakiran. Aku berlindung kepadaMu dari siksa kubur, tidak ada ilah kecuali Engkau.)
  6. Allaahumma innii as’alukal ‘afwa wal ‘aafiyata fiiddunya wal akhirati. Allaahumma innii as’alukal ‘afwa wal ‘aafiyata fii diinii, wa dunyaaya, wa ahlii, wa maalii. Allaahummastur ‘auraatii, waa min rau’aatii. Allaahummah fadlnii mim bayni yadayya, wa min khalfii, wa ‘an yamiinii, wa ‘an syimaalii, wa min faukii, wa ‘a’uudzu bi’adhamatika an ughtala mintahtii. 1x ~ (Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu maaf dan keselamatan di dunia dan akhirat. Ya Allah, sesungguhnya aku mohon pada-Mu maaf dan keselamatan dalam agamaku, duniaku, keluargaku dan hartaku. Ya Allah, tutuplah auratku dan aibku dan tentramkanlah aku dari rasa takut. Ya Allah, jagalah diriku dari depan, belakang, kanan, kiri, dan atasku, dan aku berlindung padaMu dengan kebesaranMu agar aku tidak disambar dari bawahku.)
  7. Allaahumma ‘aalimal ghaibi wal syahaadati, faathirassamaawaati wal ‘ardhi, rabba kulli syay’iin wa maliikahu, asyhadu alla ilaaha illa anta, a’uudzu bika min syarri nafsii, wa min syarril syaithaani wa syirkihi, wa an aqtari fa ‘alaa nafsii suu’an, au ajurrahu ilaa muslimiin. 1x ~ (Ya Allah, Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, wahai Rabb Pencipta langit dan bumi, Rabb segala sesuatu dan Yang Merajainya, aku bersaksi bahwa tidak ada ilah (yang patut disembah) selain Engkau. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan diriku, kejahatan syaitan dan ajakannya untuk menyekutukanMu, dan (aku berlindung kepadaMu) dari berbuat kejelekan atas diriku atau mendorong seorang Muslim kepadanya.)
  8. Bismillahilladzii laa yadhuru ma ‘asmihi syai’un fil ardhi walaa fis samaa’i wa huwwassamii’ul-aliim. 3x ~ (Dengan menyebut Nama Allah, yang dengan namaNya tidak ada sesuatupun yang dapat membahayakan, baik di bumi maupun di langit. Dialah Yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.)
  9. Radhiitu billaahi rabba, wa bil islaami diinna, wa bi Muhammadin nabiiya. 3x ~ (Aku rela Allah sebagai Tuhanku, Islam sebagai agamaku, dan Muhammad sebagai nabiku.)
  10. Yaa hayyu yaa qayyuumu, birahmatika astaghiitsu, ashlih lii sya’nii kullahu, wa laa takilnii ilaa nafsii dhar fata’ainii. 1x ~ (Wahai Dzat Yang Maha Hidup, Wahai Dzat Yang Maha berdiri sendiri, dengan rahmatMu aku memohon pertolongan, perbaikilah segala keadaan dan urusanku, dan jangan Engkau serahkan kepadaku (tanpa pertolonganMu) meski sekejap mata sekalipun.)
  11. Ashbahnaa ‘alaa fithratil islaami, wa ‘alaa kalimatil ikhlaash, wa ‘alaa diini nabiyyinaa Muhammadin sallallahu alahi wassalam, wa ‘alaa millati abiinaa Ibraahiima haniifan muslimaan, wa maa kaana minal musyrikiin. 1x ~ (Di waktu pagi kami berada di fitrah Islam, kalimat ikhlash (syahadat), agama Nabi kami Muhammad SAW, agama Ayah kami Ibrahim, yang ada di jalan lurus, Muslim, dan tidak tergolong kaum musyrik.)
  12. Laa ilaaha illallaahu, wahdahu laa syariikalahu lahul mulku wa lahul hamdu, wa huwa ‘alaa kulli syai’in qadiir. 1x/10x/100x (pagi atau sore) ~ (Tidak ada ilah selain Allah YME, tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan dan bagiNya pujian. Dialah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu.)
  13. Subhanallaahi wabihamdihi, adada khalqihi, wa ridhaa nafsihi, wa zinata ‘arsyihi, wa midaada kalimatihi. 3x/10x ~ (Maha Suci Allah, aku memujiNya sebanyak bilangan makhlukNya, Maha Suci Allah sesuai keridhaan-Nya, Maha Suci Allah seberat timbangan arsy-Nya, Maha Suci Allah sebanyak tinta yang menulis kalimat-Nya.)
  14. Allaahumma innii as-aluka ilman naafi’an, wa rizqan thayyiban, wa amalan mutaqabbalan. 1x ~ (Ya Allah, sesungguhnya aku meminta kepadaMu ilmu yang bermanfaat, rizki yang baik, dan amalan yang diterima.)
  15. Subhaanallaahi wabihamdihi. 100x ~ (Maha Suci Allah, aku memujiNya.)
  16. Astaghfirullaah, wa atuubu ilayhi. 100x ~ (Aku memohon ampunan kepada Allah, dan aku bertobat padaNya.)
Itulah lafadz-lafadz zikir yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW menurut hadits hadits yang shahih. Untuk lafadz dzikir di petang hari, bisa dilihat di Dzikir Petang Dalam Hadits Shahih. Semoga kita dapat mengamalkannya, karena hal itu juga berarti kita ikut serta melestarikan sunnah-sunnah Rasulullah SAW sebagai bukti cinta kita kepadanya. Salaamun alaika yaa Rasulallah.

Updated: Dec 8th, 2013.
(Yazid bin Abdul Qadir Jawas. 2005. Dzikir Pagi Petang dan Sesudah Shalat Fardlu Menurut Al-Quran dan As-Sunnah yang Shahih. Bogor. Pustaka Imam Asy-Syafi'i)

Friday, July 22, 2011

Dzikir Sesudah Shalat Fardlu Menurut Hadits Shahih

Segala puji bagi Allah yang telah menolong hambaNya untuk dapat berdzikir kepadaNya setiap saat, di waktu siang dan malam. Berdzikir kepada Allah adalah cara terbaik untuk mendekatkan diri kepada Allah. Allah memerintahkan hambanya untuk selalu berdzikir kepadaNya melalui firmanNya dalam Al-Quran, antara lain; QS. Al-Baqarah: 152, QS. Al-A'raaf: 205, QS. Al-Ahzaab: 35 dan 41, QS. Ar-Ra'd: 28. Rasulullah SAW juga bersabda, "Perumpamaan orang yang berdzikir kepada Rabb-Nya dengan orang yang tidak berdzikir laksana orang yang hidup dengan orang yang mati." (HR. Al-Bukhari no. 6407)

Waktu yang sangat tepat untuk berdzikir kepada Allah diantaranya adalah sesudah shalat fardlu. Lalu, bagaimana dan apa saja dzikir-dzikir yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW setiap selesai shalat, seperti yang disebutkan dalam kitab-kitab hadits yang shahih?

  1. Astaghfirullaah (3x). Allahumma antas-salaam, wa minkas salaam, tabaarakta yaa dzaljalaali wal-ikraam. ~ Aku memohon ampun kepada Allah. Ya Allah, Engkau yang memiliki keselamatan, dan dariMu keselamatan itu, Maha Berkah Engkau, Tuhan yang memiliki kebesaran dan kemuliaan. (Muslim no. 591(135), Ahmad (V/275, 279), Abu Dawud (no.1513), an-Nasa-i (III/68-69), Ibnu Khuzaimah (no. 737), ad-Darimi (I/311) dan Ibnu Majah (no.928), dari sahabat Tsauban)
  2. Laa ilaaha illallahu wahdahuu laa syariika lahuu, lahul mulku walahul hamdu wa huwa 'alaa kulli syay-in qadiir. Allaahumma laa mani’a lima ‘athaita, walaa mu’thiya lima mana’ta, walaa yanfa’u dzaljaddi minkal jaddu. ~ Tidak ada ilah selain Allah, tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan dan pujian. Dialah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatuYa Allah, tiada yang dapat menolak apa-apa yang telah Engkau berikan, dan tidak pula dapat memberikan apa-apa yang telah Engkau tolak, dan tidak akan memberi manfaat di sisiMu, orang-orang kaya/kuasa dari kekayaannya/kekuasaannya. (HR. Al-Bukhari (no.844) dan Muslim (no.593), Abu Dawud (no.1505), Ahmad (IV/245, 247, 250, 254, 255), Ibnu Khuzaimah (no. 742), ad-Darimi (I/311), dan an-Nasa-i (III/70, 71), dari al-Mughirah bin Syu'bah)
  3. Laa ilaaha illallahu wahdahuu laa syariika lahuu, lahul mulku walahul hamdu wa huwa 'alaa kulli syay’in qadiir. Laa haula wa laa quwwata illa billaahi. Laa ilaaha illallahu, wa laa na’budu illaa iyyaahu, lahunni’matu walahul fadhlu walahuts-tsanaa’ul hasanu. Laa ilaaha illallahu, mukhlishiina lahuddiina walau karihal kaafiruun. ~ Tidak ada ilah selain Allah, tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan dan pujian. Dialah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu. Tiada daya dan kekuatan kecuali (dengan pertolongan) Allah. Tiada ilah selain Allah. Kami tidak beribadah kecuali padaNya. BagiNya nikmat, anugerah, dan pujian yang baik. Tiada ilah selain Allah, ikhlas beribadah hanya padaNya, meskipun orang-orang kafir tidak menyukainya. (HR. Muslim (no. 594), Ahmad (IV/4, 5), Abu Dawud (no. 1506, 1507), an-Nasa-i (III/70), Ibnu Khuzaimah (no. 740, 741), dari 'Abdullah bin az-Zubair)
  4. Laa ilaaha illallahu wahdahuu laa syariika lahuu, lahul mulku walahul hamdu yuhyii wa yumiitu, wa huwa 'alaa kulli syay-in qadiir. (10x setiap selesai shalat subuh dan maghrib). ~ Tidak ada ilah selain Allah YME, tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan dan bagiNya pujian. Dialah yang menghidupkan dan yang mematikan. Dialah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu. (HR. Ahmad (IV/227, V/420) dan at-Tirmidzi (no. 3474) dari Abu Dzarr)
  5. Allaahumma a’inni alaa dzikrika, wa syukrika, wa husni ‘ibaadatika. 3x. ~ Ya Allah, tolonglah aku agar dapat berdzikir kepadaMu, dan bersyukur kepadaMu, dan dapat beribadah kepadaMu dengan baik. (HR. Abu Dawud (no. 1522), an-Nasa-i (III/53), Ahmad (V/245) dan al-Hakim (I/273 dan III/273))
  6. Subhaanallaah 33x. Alhamdulillaah 33x. Allaahu Akbar 33X. Laa ilaaha illallahu wahdahuu laa syariika lahuu, lahul mulku walahul hamdu wa huwa 'alaa kulli syay’in qadiir. ~ Maha Suci Allah. Segala puji bagi Allah. Allah Maha Besar. Tidak ada ilah selain Allah, tiada sekutu bagiNya, bagiNya kerajaan dan pujian. Dialah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu. (HR. Muslim (no. 597), Ahmad (II/371, 483), Ibnu Khuzaimah (no. 750), dan al-Baihaqi (II/187), dari Abu Hurairah)
  7. Ayatul Kursiy (QS Al-Baqarah:255), QS. Al-Ikhlash, Al-Falaq, An-Naas. (HR. An-Nas-i dalam 'Amalul Yaum wal Lailah (no. 100) dan Ibnus Sunni (no. 124), dari Abu Umamah) 
Itulah beberapa lafadz dzikir yang pernah diajarkan oleh Rasulullah Muhammad SAW. Untuk lafadz dzikir di saat subuh, baca Dzikir Pagi Dalam Hadits Shahih, sedangkan untuk dzikir di saat maghrib, baca Dzikir Petang Dalam Hadits Shahih. Semoga tulisan ini bermanfaat bagi kita semua. Dengan mengamalkannya, di samping berdzikir kepada Allah, kita juga telah ikut serta menghidupkan Sunnah Rasulullah SAW. Wallaahu a'lam bish Shawaab.

Updated: Dec 8th, 2013
Yazid bin Abdul Qadir Jawas. 2005. Dzikir Pagi Petang dan Sesudah Shalat Fardlu Menurut Al-Quran dan As-Sunnah yang Shahih. Bogor. Pustaka Imam Asy-Syafi'i.

Sunday, July 17, 2011

Tips Sukses Tes TOEFL

Tes TOEFL bagi kebanyakan orang adalah tes yang cukup sulit. Tes TOEFL bukanlah tes yang dapat dilalui dengan persiapan seadanya, seperti belajar lembur semalam-suntuk tepat 1 hari menjelang tes. No, that's not it! Tes TOEFL membutuhkan persiapan fisik dan mental yang benar-benar matang selama jangka waktu yang relatif cukup lama untuk dapat mencapai hasil tes TOEFL yang cukup memuaskan. Nah, berikut ini saya share beberapa tips untuk mempersiapkan diri menghadapi tes TOEFL.


A. PREPARATION
  1. Konsentrasikan diri pada listening (mendengarkan), structure (tata bahasa), writing (menulis), dan reading (membaca). Jangan memfokuskan diri untuk mempelajari vocabulary (kosa-kata). Mempelajari (kosa-kata) baru saja bisa menjadi hal yang sia-sia karena bisa saja kata-kata yang sudah kita pelajari malah tidak keluar dalam ujian TOEFL. Hal ini sangat mungkin terjadi karena sistem kosa-kata dalam bahasa Inggris sangat besar dan ada ribuan kata yang memiliki kemungkinan keluar dalam Tes TOEFL. Lebih baik, kita berlatih Listening dan Reading karena semakin sering kita berlatih, skill atau kemampuan Listening dan Reading kita juga akan semakin meningkat. Skill yang terasah melalui latihan dan pengalaman akan sangat berguna saat mengerjakan tes TOEFL dan hampir bisa dipastikan nilai TOEFL kita akan meningkat.
  2. Hindari Cara Belajar Sistem Kebut Semalam. Cara belajar terbaik, tidak saja untuk tes TOEFL, adalah meluangkan waktu sedikitnya 1 jam setiap hari untuk belajar atau mengulang pelajaran. Banyak penelitian serta pengalaman yang saya ketahui membuktikan bahwa belajar rutin setiap hari untuk waktu yang singkat, 1 jam misalnya, lebih menjamin pencapaian hasil belajar yang maksimal daripada belajar sekali seminggu selama 7 jam non-stop.
  3. Tidak perlu menghapalkan pertanyaan dari latihan tes TOEFL maupun buku-buku TOEFL manapun. Pertanyaan yang mungkin muncul dalam tes TOEFL memang akan serupa atau sejenis dengan pertanyaan-pertanyaan dalam latihan tes TOEFL, akan tetapi mereka tidak akan sama persis.
  4. Ketika mengerjakan latihan tes TOEFL, cobalah terapkan seluruh kemampuan dan pengetahuan yang kita miliki. Tidak perlu tergesa-gesa dalam mengerjakan soal-soal latihan TOEFL. Ingat, bahwa kita sedang berlatih.
  5. Setelah mengerjakan latihan TOEFL, periksalah jawaban anda dan cocokkan dengan kunci latihan TOEFL. Pikirkanlah dan pahamilah alasan jawaban yang benar. Bisakah anda menjelaskan kepada diri sendiri mengapa jawaban tersebut benar? Juga, apakah suatu pertanyaan serupa dengan pertanyaan yang pernah anda temui sebelumnya?

B. MATERIAL:
  1. Section 1 (Listening): Perbanyak Listening (mendengarkan) siaran berita atau laporan cuaca berbahasa Inggris di TV atau radio, film-film dokumenter berbahasa Inggris, serta siaran-siaran pendidikan lainnya yang berbahasa Inggris. Dalam beberapa kasus, menonton film berbahasa Inggris juga dapat membantu meningkatkan skill Listening. Bergabunglah dengan English Club atau Conversation Club dan jika mungkin bergaullah dengan orang-orang yang menggunakan American English, karena TOEFL adalah tes yang menggunakan American English, bukan British English.
  2. Section 2 (Structure): Gunakan buku-buku grammar untuk tingkat advanced (mahir). Ikutilah kursus-kursus bahasa Inggris dan perbanyak mengerjakan latihan-latihan grammar.
  3. Section 3 (Reading): Perbanyaklah membaca artikel di koran atau majalah berbahasa Inggris, katalog, bulletin, brosur, dan hal-hal yang menarik minat di ensiklopedia berbahasa Inggris. Bacalah artikel-artikel tentang berbagai macam topik, misal sejarah Amerika, budaya, pengetahuan sosial, dan pengetahuan alam/sains.

C. TEST-TAKING
  1. Bersikaplah tenang saat ujian. Jangan panik. Panik hanya akan merusak konsentrasi dan bisa berdampak buruk terhadap hasil tes. Jika anda merasa cemas atau panik, pejamkan mata, berdoalah, dan katakan pada diri anda sendiri, "Aku tidak akan panik, karena aku sudah siap." Lalu tarik napas beberapa kali dengan pelan tapi dalam, lalu hembuskan keluar dengan pelan dan rasakan bahu anda turun dengan perlahan-lahan.
  2. Konsentrasi pada soal. Jangan berbicara. Pusatkan perhatian. Jangan memperhatikan apapun di ruangan kecuali soal serta jawaban yang paling benar. Bahkan, jangan berpikir tentang nilai maupun nasib anda setelah tes TOEFL. Jika hal itu terjadi, paksalah diri anda sendiri untuk kembali berkonsentrasi pada soal-soal TOEFL.
  3. Jangan menghabiskan waktu terlalu lama untuk mengerjakan suatu soal. Jika anda tidak bisa menjawab dengan pasti atau tidak memiliki jawaban, lakukan yang terbaik. Pilih jawaban yang memiliki peluang besar sebagai jawaban yang benar. Lalu bersiap-siaplah untuk mengerjakan soal berikutnya.
  4. Jangan mencontek. Sekalipun misalnya ada kesempatan, atau anda ingin membantu teman, atau anda takut nilai anda jelek, jangan sekali-kali menipu diri sendiri dengan mencontek. Pada tes TOEFL, mencontek adalah masalah yang serius. Jika anda tertangkap basah, tes TOEFL anda tidak akan dinilai. Bahkan, tindakan hukum bisa diambil oleh Educational Testing Service (ETS) apabila kasusnya cukup serius. So, jadilah diri sendiri.
  5. Jawablah semua soal. Dalam tes TOEFL, tidak ada pengurangan nilai/penalty terhadap jawaban yang salah. Jadi untuk memperbesar peluang jawaban benar, jawablah keseluruhan soal. Jika tidak yakin dengan jawaban kita, pilihlah jawaban yang memiliki kemungkinan terbesar sebagai jawaban yang benar.
Pada dasarnya, dalam tes TOEFL dan tes apapun, sikap adalah faktor penting dalam keberhasilan. Anda harus mampu memiliki pola pemikiran yang positif. Selalu katakan kalimat-kalimat motivasi kepada diri anda sendiri, seperti "Aku pasti bisa." Jangan lupa, bergaullah dengan orang-orang yang juga memiliki sikap yang positif, yaitu orang-orang yang selalu membuat anda optimis dan selalu mendorong untuk berhasil. Good luck.
Klik disini untuk mengunduh soal latihan TOEFL

Sunday, July 10, 2011

TOEFL - Test of English as a Foreign Language

Banyak pelajar bahkan mahasiswa masih bertanya-tanya tentang tes TOEFL®. Mengapa TOEFL sangat sering dibicarakan orang mulai dari lingkungan akademik setingkat SMA dan universitas, hingga berlanjut ke dunia kerja, terutama jika ingin melanjutkan studi ke luar negeri? Diperkirakan hampir satu juta pelajar dari 180 negara mengikuti tes TOEFL di berbagai test center di seluruh dunia setiap tahunnya. TOEFL adalah singkatan dari Test of English as a Foreign Language (Tes Bahasa Inggris sebagai Bahasa Asing) yang diadakan oleh ETS (Educational Testing Services). ETS adalah suatu lembaga assessor yang berpusat di Amerika Serikat. ETS mengembangkan dan mengelola lebih dari 50 juta tes setiap tahunnya, termasuk tes TOEFL®, TOEIC®, the GRE® General dan tes-tes lainnya di lebih dari 180 negara, dan lebih dari 9,000 lokasi di seluruh dunia.


Apa Tujuan Tes TOEFL?
Pertanyaan "Apakah tujuan mengikuti tes TOEFL?" seringkali muncul di benak mereka yang belum tahu tentang tes TOEFL. Sejak tahun 1963, TOEFL telah digunakan dalam seleksi calon penerima beasiswa oleh berbagai kantor pemerintah, universitas, serta badan-badan seperti Fulbright, The Agency for International Development, AMIDEAST, Latin American Scholarship Program, dan lain-lainnya. TOEFL digunakan sebagai standard untuk mengukur kecakapan berbahasa Inggris. Sekarang, TOEFL bahkan digunakan oleh badan-badan lisensi dan sertifikasi profesional untuk mengevaluasi keahlian berbahasa Inggris.

Lebih dari 2400 universitas dan sekolah tinggi di Amerika Serikat dan Kanada mewajibkan calon mahasiswa baru yang berasal dari luar negeri menyerahkan nilai TOEFL bersama dengan transkrip nilai dan rekomendasi dalam penerimaan mahasiswa baru. Hal ini juga diikuti oleh banyak universitas dan sekolah tinggi di negara-negara berbahasa Inggris lainnya.

Banyak universitas juga menggunakan TOEFL sebagai syarat kelulusan program doktor (S3) bagi mahasiswa yang tidak menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa ibu.

Program Tes TOEFL
Ada 3 macam tes TOEFL yang bisa diambil, yaitu Supplemental Paper-Based TOEFL (PBT), Computer-based TOEFL (CBT), dan Institutional TOEFL.
  1. Supplemental Paper-Based TOEFL. Supplemental Paper-Based TOEFL adalah tes TOEFL yang menggunakan kertas dan pensil. PBT (Paper-Based TOEFL) digunakan untuk mengganti Computer-Based TOEFL (CBT) di daerah yang tidak bisa mengakses internet. Jadi, PBT hanya merupakan pengganti CBT saja. Banyak lembaga yang menawarkan tes TOEFL Alike yang sebenarnya adalah PBT yang diujikan ulang. Kita harus berhati-hati dalam menggunakan sertifikatnya karena keabsahannya patut diragukan. Resikonya adalah sertifikat kita bisa dianggap tidak valid, bahkan kita bisa saja dituntut telah menggunakan sertifikat TOEFL palsu.
  2. Computer-Based TOEFL. Computer-Based TOEFL (CBT) pertama kali diperkenalkan pada bulan Juli 1998 di Amerika Serikat, Canada, Amerika Latin, Eropa, Australia, Afrika, Timur Tengah, dan beberapa negara Asia. Di bulan Oktober 2000, CBT mulai digunakan di seluruh negara-negara Asia, kecuali China hingga tahun 2002-2003. Sejak itulah CBT dipergunakan di seluruh dunia. Daftar Test Center resmi yang berhak menyelenggarakan tes CBT bisa dilihat di Information Bulletin yang bisa diperoleh dari TOEFL Services, atau website TOEFL.
  3. Institutional TOEFL. Institutional TOEFL digunakan oleh lebih dari 1200 sekolah, perguruan tinggi, dan badan-badan swasta sebagai persyaratan dalam penerimaan murid atau mahasiswa baru, karyawan baru, serta penugasan atau pengangkatan karyawan. Tes IT memiliki durasi, format, dan tingkat kesulitan yang sama dengan PBT, hanya tanggal dan tujuannya yang berbeda. Tanggal tes IT biasanya disesuaikan dengan kalender akademik sekolah atau perguruan tinggi yang bersangkutan. Hasil tes IT yang diperoleh dari suatu lembaga tidak bisa dipergunakan pada lembaga lainnya.
    Itulah sekilas tentang tes TOEFL. Semoga bermanfaat dan memberikan informasi yang cukup tentang tes TOEFL. Insya Allah, dalam waktu dekat saya akan menulis tentang strategi mengerjakan tes TOEFL. See you in the next post.

    Klik disini untuk mengunduh Soal Latihan TOEFL

    Wednesday, July 6, 2011

    Cegah Pengaruh Sihir dan Jin Sejak Malam Pertama

    Malam pertama memiliki arti yang sangat penting bagi kehidupan setiap pasangan suami istri, karena untuk pertama kalinya pasangan pengantin baru bertemu dalam ranjang pelaminan. Pertemuan pertama ini merupakan peristiwa penting yang sangat berpengaruh terhadap perjalanan bahtera rumah tangga selanjutnya. Seiring perjalanan sang waktu, harapan demi harapan membumbung tinggi. Akan tetapi, dalam kehidupan nyata tidak semua berjalan seperti yang kita harapkan. Banyak persoalan, gangguan, hingga musibah terjadi dalam kehidupan rumah-tangga, seperti kemandulan, keguguran, perselisihan, hingga perselingkuhan yang berujung pada perceraian tanpa ada penyebab yang jelas. Pengaruh sihir dan gangguan jin , yang tidak mudah dipahami oleh akal sehat dan logika semata, seringkali merupakan faktor-faktor spiritual penyebab masalah dalam kehidupan rumah-tangga.

    Secara naluriah, kita jelas tidak ingin mengalami musibah tersebut, bukan? Akan tetapi, bagaimana cara mencegahnya? Apakah kita harus pergi ke dukun , atau mencari alternatif pencegahan diluar akal sehat yang berbau syirik dan tidak dibenarkan di dalam agama Islam? Wah, jangan korbankan akidah kita dengan melakukan kesyirikan, meskipun hal-hal berbau syirik sudah umum dilakukan sebagian orang dalam masyarakat kita. Berikut ini ada beberapa hal yang bisa kita lakukan yang tidak bertentangan dengan akidah Islam. Jika anda masih belum menikah, lakukanlah pada saat memasuki bahtera perkawinan. Jangan terburu-buru hingga lupa :). Jika anda sudah menikahpun masih belum terlambat. Anda bisa melakukannya setelah anda memperbarui nikah dengan pasangan anda tercinta. So, gak perlu nyari lagi. :)

    1. Memasuki Bahtera Perkawinan Dengan Doa
    Langkah ini dilakukan oleh suami. Segera setelah melakukan akad-nikah, letakkan telapak tangan kanan ke dahi istri sambil mengucapkan doa berikut:

    اللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ خَيْرَهَا وَخَيْرَ مَا جُبِلَتْهَا عَلَيْهِ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا وَشَرِّ مَا جُبِلَتْهَا عَلَيْهِ

    "Allahumma inni as'aluka khairahaa wa khaira ma jabaltahaa 'alaihi,
    wa a 'uudzu bika min sharrihaa wa sharri ma jabaltahaa 'alaihi."
    "Yaa Allah. Berikanlah padaku semua kebaikan yang berasal darinya serta kebaikan yang telah Engkau adakan untuknya, dan aku berlindung padaMu dari semua keburukan yang berasal darinya serta keburukan yang telah Engkau adakan untuknya." 
    (H.R. Abu Daud; Al-Albani mensahihkan :151)

    2. Awali Malam Pertama Dengan Shalat
    Abdullah Bin Mas'ud (RA) berkata: "Pada malam perkawinanmu, yaitu di malam pertama, sebelum hubungan suami istri dalam ikatan perkawinan akan dilakukan untuk pertama kalinya, shalatlah dua rakaat berjamaah dan mintalah istrimu menjadi makmum kemudian berdoa sebagai berikut,"

    اللَّهُمَّ بَارِكْ لِيْ فِيْ أَهْلِيْ، وَبَارِكْ لَهُمْ فِيَّ، اللَّهُمَّ اجْمَعْ بَيْنَنَا مَا جَمَعْتَ بِخَيْرٍ، وَفَرِّقْ بَيْنَنَا إِذَا فَرَّقْتَ إِلَى خَيْرٍ

    "Allahumma baarik lii fii ahlii, wa baarik lahum fiyya, allahumma ijma' bainanaa maa jama 'ta bikhair, wa farriq bainanaa iza farraqta ila khair."
    Ya Allah, berilah aku keberkahan karena istriku, dan berilah istriku keberkahan karena aku. Ya Allah, jika Engkau menyatukan kami, satukanlah kami dalam kebaikan, dan jika Engkau memisahkan kami maka pisahkanlah kami kepada kebaikan."
     (HR. Thabrani, Albani menshahihkan)

    3. Memohon Perlindungan Allah Saat Berhubungan Suami Istri
    Diriwayatkan dari Ibnu Abbas radhiyallahu `anhu bahwa Nabi shallallahu `alaihi wa sallam bersabda, "Apabila salah seorang diantara kalian membaca doa berikut ini ketika menggauli istrinya, yang kemudian mengandung oleh karenanya, setan tidak akan bisa mengganggu bayi yang dikandungnya,"

    بِسْمِ اللهِ اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ وَجَنِّبْ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا

    "Bismillah Allahumma jannibnaa asy-syaithaan wa jannib asy-syaithaan maa razaqtanaa."
    Ya Allah, jauhkanlah kami dari syaitan, dan jauhkan syaitan dari keberkahan yang Engkau karuniakan kepada kami. 
    (Al-Bukhari (Fath Al-Bari: 1/291) dan Muslim)

    Ada Jin yang setelah bertobat dan masuk Islam bercerita kepada seorang ahli ruqyah bahwa sebelumnya dia sering ikut serta dalam hubungan badan seorang suami dengan istrinya, karena lelaki tersebut tidak pernah berdoa sebelum melakukannya. Subhanallah. Kita memiliki banyak sekali hal-hal yang amat berharga tetapi kita tidak pernah menghargainya.

    4. Berwudhu Sebelum Tidur dan Membaca Ayat Kursi
    Jangan lupa untuk berwudhu sebelum tidur, lalu membaca Ayat kursi dan meminta perlindungan Allah sampai kita tertidur. Dikisahkan bahwa Syaitan berkata kepada Abu Hurairah (RA): "Siapapun yang membaca Ayat kursi sebelum tidur, dia akan dilindungi oleh Allah ('Azza wa Jalla) Syaitan tidak akan mendekatinya sepanjang malam." Rasulullah SAW membenarkan hal tersebut dan berkata kepada Abu Hurairah "Syaitan itu mengatakan kebenaran kepadamu, akan tetapi dia adalah pembohong." Al-Bukhari (Fath Al-Bari: 6/338) and Muslim (An-Nawawi: 17/17)

    Itulah beberapa hal yang seyogyanya kita lakukan apabila kita menikah. Pada intinya, agar keluarga kita selalu dilindungi dan dijauhkan dari gangguan serta godaan syaitan, kita harus selalu memohon perlindungan Allah SWT dan senantiasa mengingat serta berdzikir kepadaNya.

    Dan jika syetan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. Fushshilat: 36)

    Insya Allah, jika hal-hal di atas kita lakukan dengan ikhlas semata-mata meminta perlindungan Allah, kita akan dijauhkan dari segala macam gangguan yang berasal dari jin dan syaitan. Kita harus menyadari bahwa apapun yang terjadi, baik atau buruk, tidak ada sesuatupun yang terjadi di dunia ini tanpa ijin Allah. Semoga Allah senantiasa melindungi kita dan seluruh anggota keluarga kita, sehingga keluarga sakinah mawaddah warrahmah yang kita idamkan dapat terwujud. Amiin.

    "Sesungguhnya syaitan itu tidak ada kekuasaannya atas orang-orang yang beriman dan bertawakkal kepada Tuhannya." (QS. An-Nahl: 99)

    Sunday, July 3, 2011

    Dampak Buruk Ganja dan Miras Bagi Kecerdasan Remaja


    Ada kabar yang pasti tidak menyenangkan bagi para pengguna narkoba, khususnya Marijuana atau ganja, dan miras. Sebuah studi yang dilakukan The University of New Mexico School of Medicine baru-baru ini menemukan bahwa minuman keras & ganja dapat membawa dampak buruk terhadap kecerdasan dan kesehatan mental remaja. Studi tersebut membandingkan kemampuan mental remaja pengguna narkoba, yaitu ganja serta minuman keras, dengan kemampuan mental remaja yang bebas dari narkoba. Secara keseluruhan, penelitian ini semakin membuktikan bahwa ganja dan miras sangat berbahaya dan berdampak buruk bagi kecerdasan dan kesehatan mental generasi muda.

    Dalam penelitian yang hasilnya dilaporkan dalam the Alcoholism: Clinical and Experimental Research tersebut, sebanyak 48 remaja belasan tahun dibagi ke dalam tiga kelompok yang terdiri dari remaja pengguna narkoba (ganja) & miras, remaja bebas narkoba, serta remaja non-pengguna tapi memiliki orang tua pecandu alkohol. Penelitian itu menemukan bahwa semakin banyak minuman keras yang dikonsumsi seorang ABG, semakin buruk hasil ujian yang diperolehnya. Remaja belasan tahun yang mengkonsumsi miras mendapat hasil buruk dalam tes kemampuan kognitif. Penelitian dampak narkoba tersebut juga menemukan bahwa ganja atau marijuana berdampak buruk terhadap kemampuan memori atau daya ingat.


    Remaja ABG yang mengkonsumsi narkoba maupun miras memiliki masalah atau kelemahan dalam kemampuan memperhatikan, mengingat, dan memproses informasi secara cepat. Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa minuman keras bagi remaja dapat menurunkan kemampuan fungsi eksekutif, atau kemampuan kognitif, dan dapat menurunkan kemampuan remaja dalam memfokuskan perhatian dalam waktu relatif lama.
    "Bahwa kemerdekaan itu ialah hak setiap anak bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan Narkoba harus dihapuskan karena hanya akan menyengsarakan dan merusak masa depan bangsa Indonesia."
    Professor Robert Thoma dari University of New Mexico School of Medicine menyatakan bahwa, “Kekhawatiran kita adalah jika anak-anak mulai mengkonsumsi minuman keras pada usia dini, maka dampaknya bisa terasa sepanjang hidup mereka. Data-data yang kami peroleh semakin membenarkan anggapan itu."

    Naah, jika anda termasuk seorang remaja pemakai narkoba dan minuman keras, berhentilah sebelum terlambat. Atau jika ada teman anda atau seseorang yang anda ketahui memakai narkoba dan miras, ajak dan nasehati mereka untuk berhenti. Ingat, Indonesia membutuhkan generasi muda yang sehat jiwa raga, dengan kemampuan intelektual yang relatif tinggi. Apa yang bisa diharapkan untuk membangun negeri tercinta ini, jika generasi muda Indonesia memiliki kemampuan berpikir hanya setara Pentium 1 atau 2 akibat kecanduan narkoba? Mari bersama-sama perangi narkoba. Say No to Drugs!

    "Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka berhentilah kamu." (Al-Maa'idah: 91)